Pariwisata

Kunjungan Wisatawan Asing ke Indonesia Naik 447,08%

Menparekraf menyusun strategi untuk terus meningkatkan kunjungan wisatawan asing. Salah satunya dengan memperkenalkan 5 Destinasi Super Prioritas dan melakukan placement product.

Sandiaga Uno. Dok. Kemenparekraf

sokoguru.id—Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Uno, mengatakan jumlah kunjungan wisman ke Indonesia pada Desember 2022 mencapai 895,12 ribu kunjungan. Hal itu menunjukkan kenaikan sebesar 447,08% tahun 2021. 

Menparekraf Sandiaga, saat The Weekly Brief With Sandi Uno, di Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Senin (6/2) mengatakan, jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya, jumlah kunjungan wisman pada Desember 2022 juga mengalami kenaikan, yaitu sebesar 36,19 persen.

“Jumlah kunjungan wisman yang awalnya diproyeksikan di 5,2 juta kunjungan, akhirnya hampir tercapai 5,5 juta kunjungan. Naik 251,28% dibandingkan dengan jumlah kunjungan wisman pada tahun 2021,” terang Sandiaga. 

Sandiaga pun menjelaskan pada Desember 2022 kedatangan wisatawan mancanegara menurut kebangsaan berasal dari Singapura (20,15 persen), Malaysia (17,98 persen), Australia (11,42 persen), Timor Leste (8,4 persen), dan India (5,61 persen).

Sedangkan Tingkat Penghunian Kamar (TPK) hotel klasifikasi bintang di Indonesia pada Desember 2022 mencapai 56,90 persen, naik 5,33 poin dibandingkan dengan TPK Desember 2021. 

“Tentunya ini diikuti dengan lama menginap tamu yang rata-rata lama menginap tamu hotel klasifikasi bintang selama Desember 2022 tercatat sebesar 1,62 hari, naik 0,01 poin dibandingkan dengan kondisi Desember 2021 dan turun 0,08 poin dibandingkan dengan bulan sebelumnya,” kata Menparekraf. 

Dalam meningkatkan kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia, Menparekraf pun terus mendorong para pelaku parekraf menciptakan paket-paket wisata yang lebih inovatif dan menambah penerbangan langsung.

Ia juga akan memperkenalkan 5 Destinasi Super Prioritas pada wisatawan mancanegara, dengan melakukan promosi kekinian melalui placement product.

“Produk-produk Indonesia yang diminati seperti kopi, kuliner Indonesia, ada juga fesyen yang nanti ditampilkan di New York, ini nanti kita akan promosikan destinasi destinasi super prioritas. Juga melalui promosi digital melalui tim markom yang akan mendorong lebih pendekatan lebih targeted dan segmented, sehingga awareness dari 5 DSP ini akan lebih meningkat di pasar yang kita tuju,” pungkas Sandiaga.